Sabtu, 29 Januari 2011


The HO Collinear, a Horizontal Omni

Figure 1
This paper describes a high gain, multi-element horizontal omni with a single 50 ohm feedpoint with instructions for building a 4 element array for 2 meters.
There are several ways to make a horizontal omni [1,2,3,4,5].  One popular type is the HO which is a half wave dipole folded into a square or a circle [6,7].  The impedance of this antenna is not 50 ohms and requires a matching section.  If more gain is desired, then two or more elements can be stacked collinearly, with each element fed separately through power dividers.
A simpler way to combine elements is to connect the loops together by adding vertical extensions to the ends of each loop.  The lengths of the loops and vertical wires are adjusted for maximum horizontal gain consistent with a 50 ohm feedpoint in the center of the bottom loop using an antenna modeling program.  Since I decided to use 3/8 inch diameter soft copper tubing for the horizontal loops and # 18 wire for the vertical wires, I used mininec because nec cannot be used for antennas made of two wires of very different diameter [8,9].  It is possible to build this antenna with only one diameter wire, in which case nec can be used [10].
A test antenna was made for 144.5 MHz consisting of four horizontal loops made of 3/8 inch diameter soft copper tubing and two #18 (0.040 inch diameter) vertical wires.  A loop drawing is shown in Figure 2.  For the top and bottom loops, L = 31 7/16 and S = 1 5/8.  For the middle loops, L = 28 5/16 and S = 1½.  Cut the copper tubing to the lengths shown and bend them to approximate a circle with a gap Text Box: Figure 2as shown.  All dimensions are in inches.
Then support the elements in some way.  I used a piece of ¾ inch schedule 40 pvc pipe.  The spacing between the elements (and the length of the vertical wires) should be 20 7/8 inches.  Figure 3 shows how the vertical wires and the loops are connected together.  This figure is drawn from the point of view off axis from the top of the antenna.  The antenna is fed in the center of the bottom loop.  As with other off center fed antennas, the feed point is not balanced, so a current balun is required.  See my Quadix page [11] for balun references.
Figure 1 shows the assembled antenna on the roof.  No patterns were taken, but the SWR (Figure 4) agreed with the simulated SWR (except for a 1% frequency offset error) which gives confidence that the antenna is working properly. The simulated gain is 3.27+/-1.22 dBi.

                                                                                                                                                  Figure 4
Figure 3
Adding more elements will improve the gain.  If you decide to change the design using different diameters, more elements, or a different frequency, you should resimulate using mininec.  Mininec typically has frequency offset errors, so the final design may have to be tweaked a bit.  I increased the vertical wire lengths from 20 to 20 7/8 inches from my original simulation (keeping the loop lengths the same).  The frequency can also be adjusted by varying the gap at the end of the loops.  Closing the gap lowers the resonant frequency (and also the impedance).  Increasing the gap increases the gain variation (i.e., makes it less omni).  If you decide to use the same diameter for the vertical and horizontal elements, then nec can be used, but it may not be possible to get to 50 ohms. 
One further comment:  The spacing between the loops is smaller than is usually used in collinear arrays.  This is because the electrical length between the centers of each loop is a half wavelength.  The radiation from the loops is kept in phase by reversing the wire direction between adjacent loops (See Figure 3).

Antena Quadix 10.2Db

The Quadix

The Quadix is a circularly polarized parasitic array, a hybrid between a helix and a quad (or loop yagi).  As is the case with other yagi type parasitic arrays, it has a reflector and as many directors as desired.  A two turn helix is used as the driven element.  The helix is driven ¼ turn from the end of the helix closest to the reflector.  Its impedance is a nearly constant 300 ohms across a wide band for a conductor size of 3/8 inch.  As with off center fed antennas, the feed point is not balanced, so a current balun is required.  A tv/fm balun works well.  Or there are many other balun possibilities (see below).  I will now describe a 4 element 2 meter quadix.

Its bandwidth exceeds 144 – 148 MHz.  Over the 144 – 148 MHz band, its free space gain is simulated to be about 10.5 dBi, and axial ratio less than 2 dB.  The SWR is measured to be less than 1.2 when used with the  300 ohm to 50 ohm balun transformer described below, and axial ratio measured to be less than approximately 1 dB across the repeater output band 145.2 – 147.4 MHz, the source of my test signals.

The support structure is made from 3/4 inch PVC pipe.

The elements are made of 3/8 inch aluminum refrigerator tubing, obtained locally from Orchard Supply Hardware.  If aluminum refrigerator tubing is not available, you can use copper refrigerator tubing.

The total length of the helix driven element is 179  3/4 inches.  Mark it at 44  15/16 inch intervals to show where it passes through the PVC pipe.  Also mark it 22 ½ inches from one end.  This will be where the balun is attached.  The total length of the reflector will be 89  9/16 inches.  The total length of the directors is 76  3/16 inches.  Mark each of them at the halfway point. 

Before assembling the antenna, temporarily connect the ends of each of the elements together and shape them into circles.  The driven element should be shaped into a two turn circle.

Assemble the antenna by feeding the elements through the holes drilled in the PVC assembly.  The ends of the directors and reflector can be connected together by flattening and securing with bolts, by slotting one end and squishing it down to fit into the other end and securing with a bolt, or by fitting a sleeve over the two ends and securing with a pipe clamp.  If one of the overlap methods is chosen, don’t forget to allow for this when cutting the tubing.

Before assembling the helix driven element, cut out a ½ inch section of tubing at the feed point and replace by an insulating material.  An insulator fashioned from a piece of PVC coupling works well.  For right hand circular polarization, feed the helix clockwise through the holes in the PVC assembly as shown in the picture.   Secure the elements to the PVC structure.  Connect the antenna to a boom, and the balun and feed line to the antenna, and you are ready to go.  If you want to measure the axial ratio against a friend’s linear polarized signal (or local repeater signals), you need to attach a small rotator to the boom.

A 300 ohm to 50 ohm quarter wave balun transformer that is simple to make is shown.   
It consists of a quarter wave transformer made from RG-58 and RG-59 in series.  The impedance of the quarter wave transformer is 53 plus 73 equals 126 ohms, which transforms 300 ohms to 53 ohms.  About 8 ferrite beads, Amidon FB-43-5622 or equivalent, are put on each of the coax lines of the transformer.  Also a few beads should be put on the 50 ohm transmission line near where it connects to the transformer.

The original computer simulations and optimizations were done using MININEC.  Simulations using NEC give slightly lower gain (10.2 dBi), and slightly higher impedance (320 ohms).  The program, written in 4nec2, can be found at quadixD1.htm.  4nec2 is available for free; see link below.   Plots of gain simulations--total gain and right hand circularly polarized gain--are at quadixD2.htm.

Pembuatan antena collinear 8db

Build a 2m 8db collinear for £20
( Named the M3FVB and not by me HI !!!)

As some of the club members may have noticed I enjoy making my own antennas and sometimes from the most unusual materials however a quick flick through my log book tells me I must have got something right (well sometimes!).
This project came about as I was looking for a high gain omni directional antenna to use in the field. I needed something that was light weight and could be carried in a small package when collapsed…Oh yes made the most of my 10 watts and didn't rob the bank.
After some unsuccessful experimenting using capacitors for phasing the elements I settled on a stacked j pole consisting of four half wave radiating elements, with each element taken 180 degrees out of phase using a half wave phasing section that separates each radiator. If all that sounds nonsense don't worry I have simplified it by giving all numbers (see diagram at the end of the article) and the materials that I have used but use your imagination if you cannot use or source the same materials.
I started to build the antenna by cutting four lengths of wire, the measurement is 38.75ins for a half wave @ 145mhz but I cut them at 39.75ins to compensate for the joints. The wire I used was multi stranded insulated wire that was from a discarded lawn mower lead.
The end of each length I stripped back ½ in of insulation, the next step I cut 3 lengths of twin and earth and here I used the insulated wire (red and black wires) the length of each wire is 38.75ins again half wave lengths, these are for the phasing sections that separates each element. I folded each in half and mounted them on plastic lids which are used for fast food containers (scrounged from work), using cable ties to keep them secure I soldered the four elements to the three phasing sections. The gap of the phasing elements is 3in…see photos.

The matching transformer was made from two lengths of alloy tubing spaced 1.8ins apart and screwed to two plastic rails to keep them parallel.
And the antenna completed ready for taping to a fishing pole.

This Antenna is DC grounded by the matching transformer and a choke balun is a must to stop the feeder radiating. Here (as close to the feed point as poss) I wound 8 turns of the coax round a piece of waste water pipe.

The antenna taped to a roach pole which is the biggest out lay and this was purchased from G3CWI (Richard). So yet another use for a SOTA pole!
I used crocodile clips for sliding up and down the matching transformer, ideally using an antenna analyser while building each section would give max performance however I found if the antenna did not resonate I couldn't achieve an SWR reading below 2:1, with making all measurements exact a reading below 1.5:1 was easily achieved in a couple of minutes.

How to Use an Antenna Tuner

Get maximum power to your antenna by learning how to hook up
 and use a tunner to properly "trick" your rig!
You have to learn how to hook them up to your tranceiver properly and tune them correctly to make your radio "think" that it is feeding it's signal into a "perfect or near perfect 50 ohm laod called your antenna!

An antenna tuner, (transmatch), doesn't really TUNE your antenna OR ANY PART OF IT!

What an antenna tuner or transmatch does do, however, is transform the impedance at the antenna feed output at the radio to a value that your transceiver can handle, (typically 50 Ohms).
When thinking about antenna tuners and SWR, it's important to remember that
the tuner has no effect whatsoever on the SWR between itself and the antenna.
It's the SWR between the transmitter and the tuner that is changed with the tuner controls.

In layman's terms, all a tuner does is act as a kind of adjustable impedance transformer between the radio and the antenna. It takes whatever impedance the antenna system presents, up to the design limits of the tuner, and attempts to convert it back to 50 Ohms--or something reasonably close to that value for the transceiver. When the transceiver "sees" a 50 Ohm impedance, it is able to load or produce it's maximum designed RF output into the system because it is designed to operate into a 50 ohm load.
Your rig "thinks" it's seeing a 50 ohm antenna on it's output!
That power is transferred through the antenna tuner, to the feed line and, ultimately, to the antenna--
minus any losses incurred along the way.
If you have high loses and a poor excuse for an antenna, you will have a poor excuse for a good signal no matter how well your tuner "tricks" your radio.
Much of the power will be lost as heat in the tuner and very little will get to the other station!

These losses are the reason that the highest efficiency feed-line for each individual case is desirable and why some amateurs use ladder line on HF, which has the least loss per foot, which means maximum power at the input terminals of the antenna.
HOW TO HOOK UP AND USESo now that you have a better understanding of what an antenna "tuner" actually does, let's hook one up in a typical HF station.

In the block diagram below we have  typical Hf station setup consisting of, from lert to right,:

An HF Transceiver
A Linear or power amp
Low Pass Filter
Swr/Watt Meter combo
The Antenna Tuner
A Dummy Load
Take a look at the block diagram above and notice where the antenna tuner and SWR meter are in relation to the flow of the RF signal coming from the transceiver. (Note that the rf is actually flowing in both directions and not just toward the antenna).

You will notice that.... first, from left to right, you have the transceiver, Swr/watt meter, ANTENNA TUNER and then the antenna on the output.
The rf moves from the transceiver to the SWR/WATT meter, then finally thru the "tuner" and out to the antenna.
You just learned how to hook it all up! Just remember that our goal is to make the transceiver think all is well, and in order to "read" the SWR and Power out pertaining to "all is well" the radio's output....the swr meter must be between the radio and the tuner. NOT ON THE ANTENNA SIDE!
Now Let's learn how to "tune" that "tuner"

Most antenna tuners have an inductance rotary switch and two capacitors. (refer to photo at top of page) The capacitors are often labeled ANTENNA and TRANSMITTER. In some antenna tuners the inductance switch is replaced with a continuously variable inductance, popularly known as a roller inductor.
Let's assume you're using a tuner with an inductance switch, because they are the most common

Place both capacitor controls at their mid-range positions. Don't trust the knob markers if this is your first experience with the tuner!  If you are comfortable with the next procedure, remove the cover of the tuner and turn the knobs until the moving capacitor plates are only half meshed with the stationary plates. If the knobs are pointing to half scale with the reference markings on the knobs and front cover, consider yourself lucky.
If not, loosen their Allen screws and rotate the knobs so that they point to mid scale.
Re-tighten the knobs, replace the tuner cover and you're ready to go.
Turn the radio on and tune receiver to an un-used frequency
on the band you desire, listen for a few seconds, with the antenna and transmitter controls at mid scale, move the inductance switch to each of it's positions until you hear the loudest noise or signals coming into your radio. Then, rotate the antenna and transmitter controls until you get to the absolutely loudest noise or signal level on the radio. All three of these controls interact with each other so practice on several bands to get the "feel" of the procedure.
Select your final band of operation and repeat the procedure above. When noise peaks out using your ears and the S meter, your tuner settings should be very close for final operation.With your rig set to low power monitor the frequency to assure that it is not in use, send your ID then transmit a continuous carrier while you tweak the antenna and transmitter controls for the lowest reflected power reading with the highest output power as read on the Swr/Watt meter. You may find that you have to vary the position of the inductance switch a position or two either way to get your best match.
Play it safe and un-key before turning the inductor switch...un-key first....turn the switch...key up....repeat as needed until lowest SWR and maximum output. Be gentle to your radio; keep the key-down periods as short as possible. Depending on the impedance at the antenna input (and the overall design of the tuner) you may not be able to obtain a flat 1:1 SWR on all frequencies and bands.
Also important to remember is that your Swr will change, go up, as you tune further away from the frequency you used to "trick" your radio! So re-check and re-tune as needed as you move around the band.
You can get an idea of your SWR bandwidth by starting with your original frequency, and using the procedures above withlow power, (don't move any knobs or switches after best setting)....sweep or tune your VFO up and down the band while watching the SWR readings and note the frequency where the SWR reaches 2:1 at the higest and lowest frequency. Stop there!

Example: If your on 40 meters at say...7.262mhz as your starting point, and your SWR is 2:1 at 7.292mhz and the highest swr going the other way is 2:1 at 7.259mhz, then your "safe tuning range" without retuning the antenna tuner would be about 60khz.
Keep in mind to use very low power and ID because your signal may be heard for a split second as you tune across the band! When that transmit key is down, someone somewhere can hear you. Even a dummy load gets out somewhere!
Remember your "TRICKING" your way around a good antenna!

6 Tip Motivasi

imagesTulisan ini saya tujukan untuk memotivasi diri saya sendiri. Semoga dapat memberi manfaat kepada sahabat yang telah secara rutin dan berkala berkunjung ke halaman-halaman pada web ini ataupun yang kebetulan mampir.
6 Tips motivasi
Secara ringkas, motivasi adalah semangat pendorong untuk melakukan sesuatu. Berikut ini adalah beberapa tips motivasi yang semoga bermanfaat.
1.  Selalu bersyukur akan apa yang kita dapatkan.
Mungkin hal ini adalah sederhana, namun sangat memotivasi diri kita saat kita terpukul atau terjatuh dengan target-target yang dinanti-nanti dan diharapkan untuk terjadi, tapi faktanya meleset. Pengungkapan syukur melalui 3 cara.
  • Dengan hati. Lihatlah sekeliling kita yang ada dibawah kita. Yakin hal ini akan membuat hati kita lembut dan mensyukuri akan nikmat-nikmat yang oleh sebagian orang tidak dapat menikmatinya.
  • Dengan lisan, dengan ucapkan alhamdulillah. Nikmat yang kita rasakan tidak akan kita peroleh tanpa seijin dari pemilik tubuh kita, pemilik jasad kita, juga pemilik ruh kita. Trus kita ini siapa? Kita adalah makhluk yang diberi pinjaman untuk dapat berkarya, dan membagikan kebahagiaan kepada orang lain.
  • Dengan perbuatan. Syukur dengan membagikan kebahagiaan kepada orang lain. Rasakanlah kebahagiaan yang timbul saat kita dapat melihat kebahagiaan yang muncul melalui tangan kita. Ada rasa menyeruak dalam dada merasakan bahagia meski buliran air mata mengalir tidak terasa. Jika kita pernah merasakannya, ulangi ulangi dan ulangi.
2. Lakukan apa yang kita minati.
Hal ini akan memotivasi kita untuk melakukannya. Karena dengannya kita merasa enjoy, dan dengannya tak kan ada rasa bosan dan letih. Banyak dari saudara kita yang mereka bekerja karena tuntutan, bukan karena mereka menyukainya. Dari hasilnya kita akan tahu mana yang bekerja karena menyukainya, atau bekerja karena tuntutan. Orang bekerja dengan diikuti rasa senang, akan menambahkan detil-detil secara sukarela.
3. Jika tidak seperti yang kita inginkan.
Yakinkan pada diri sendiri, jika posisi ini adalah step awal menuju yang kita inginkan. Tentunya ada hikmahnya. Apapun keadaanannya. Tetap lakukan yang terbaik yang kita bisa, karena itu memperlihatkan kualitas kita.
4. Cermati, perhitungkan, dan tangkap peluang yang ada.
Setiap kita memiliki peluang-peluang menuju sukses. Namun hanya sedikit orang yang mampu memanfaatkan peluang itu. Terkadang kita melihat ada peluang, namun memiliki keterbatasan, misal keterbatasan modal, keterbatasan keahlian dan lain-lain. Itulah gunanya bermasyarakat, adanya berinteraksi, bersosialisasi, dan bertolong-menolong. Dengan bekerja sama tentu akan  menghasilkan yang positif sesuai target dan keinginan bersama. Asah terus kemampuan untuk melihat peluang.
5. Berkumpul dengan orang yang bermotivasi.
Prinsip ini sama dengan istilah penjual minyak wangi akan berbau wangi dengan sendirinya.
6. Selalu dekatkan diri pada Allah.
Adakalanya dalam berusaha mengalami pasang surut. Hambatan dan rintangan dalam melangkah. Pastikan pada diri sendiri bahwa semua itu ada hikmahnya. Mungkin sajakan itu adalah cara Allah untuk mendidik kita. Kita tidak akan dididik seperti di bangku sekolah, tapi kita dididik melalui peristiwa-peristiwa. Kita akan mendapatkan pelajaran dari universitas yang skalanya lebih besar. yaitu universitas kehidupan.
Semoga kita termasuk orang-orang yang dapat memberi manfaat kepada orang lain.  Semoga Allah mengijinkannya.. Amin..
Tidaklah sesuatu berubah jika tidak mulai bertindak, dan kapankah waktu yang paling sesuai untuk memulainya jika bukan saat ini.

Esensi Kehidupan Adalah Memberi

Jika kita tau siapa diri kita,darimana berasal,untuk apa hidup didunia,setelah itu mau kemana lagi melangkah/melanjutkan hidup,rasanya jika tiap diri ini sadar akan semua hal itu tak akan banyak kita temui keluh kesah dalam menjalani kehidupan ini.
Kehidupan ini sendiri adalah pemberian dari Sang Maha Pemberi. Saat kita dilahirkan ke dunia ini, kita pun mendapat pemberian kasih sayang dari orang tua. Bayangkan jika kita lahir tanpa ada orang yang memberi kasih sayang itu, niscaya kita tak kan ada sampai saat ini. Semua hal yang kita manfaatkan dalam hidup ini adalah pemberian(taken for granted). Apa yang diberikan itu tanpa pamrih. Tanpa mengharap balasan.
Saat ini kita telah dewasa, atau lebih dari kata dewasa itu sendiri. Sudah saatnya untuk tidak hanya menerima, tapi memberi. Memberi apa yang kita punya dan kita sanggup untuk memberikannya. Tidak perlu muluk-muluk, hal-hal yang sederhana saja. Memberikan senyuman ke orang yang berpapasan dengan kita, memberikan kasih sayang dan perhatian ke orang tua kita. Membuatkan minuman mungkin, memberikan salam saat pergi ataupun pulang, atau juga memberikan ciuman di tangan beliau.
Adanya kehidupan kita saat ini tidaklah secara tiba-tiba, dan tidaklah dengan sendirinya tanpa ada tanpa campur tangan orang lain. Orang-orang disekeliling kita sangat berperan akan keberadaan kita. Tapi mengapa banyak yang tidak menyadarinya? Oleh karenanya, saatnya untuk memberi.
Banyak hal yang ingin kita capai,seperti pekerjaan,cita-cita,jodoh kita dan lain sebagainya,sebelum kita dapatkan harus ada perjuangan, yakni tenaga ,pikiran dan waktu. Ada pepatah berilah, maka kau akan menerima lebih. Hal ini bukan berarti apa yang dilakukan adalah berpamrih, mengharapkan imbalan. Memberi merupakan tolak ukur kesadaran dan keikhlasan. Jika memberi dengan diiringi keinginan untuk suatu balasan, dan penerima pun mengabulkannya, maka itu bukanlah pemberian yang utuh. Namun sebuah  negosiasi. Negosiasi berkutat antara untung dan rugi. Bukan lagi mendasarkan pada hati nurani.
Setiap pemberian pasti ada balasannya, akan dilipat gandakan. Jika anda tidak percaya, cobalah dan lakukanlah. Lihat dan hitunglah dengan objektif. Balasan itu tidak hanya berupa nominal angka mata uang, tidak juga barang, namun juga bisa berupa hadirnya kesempatan, terjaganya kesehatan, bertambahnya ilmu pengetahuan dan masih banyak lagi manfaat yang didapatkan. Belum lagi bertambahnya pahala.
Jika tiap orang sadar dan faham arti memberi ini,mungkin tidak akan kita temukan istilah pelit, sengsara atau miskin. tiap orang yang sadar hidupnya adalah pemberian akan memberikan lagi kepada orang lain baik itu moril atau materil. Kembali kepadanya dalam bentuk lain, sehingga seperti sebuah siklus..

Kebencian Hari Ini, Petaka Esok Hari

percayakah anda, sebuah dendam dan kebencian yang ditebar hari ini membuahkan celaka bagi generasi mendatang? Mari kita tengok.
Berapa sering kita mendengar banyaknya korban akibat ranjau yang ditanam saat perang puluhan tahun silam. Di Rusia, Cina, Kolombia, Kamboja, Jenewa, Irak, Afganistan,  negara-negara Afrika, dan lain-lain.
Ranjau-ranjau itu adalah sisa-sisa amarah, bekas-bekas angkara, dan jejak-jejak amuk, dan bekas-bekas kebencian. Kebencian atas penindasan dan ketidak adilan. Kebencian akan perilaku adikuasa.
Kita tak pernah tahu kapan semua itu akan tersapu bersih. Meski damai telah dijabattangankan, siapa bisa menjamin tak ada penyesalan di kemudian hari? Betapa mahalnya sebuah kebencian.
Hal ini mengajarkan pada kita untuk tidak hanya mempertimbangkan apa yang terjadi pada esok hari akibat perbuatan kita hari ini. Ketika kita membenci sesuatu, maka kebencian itu akan beranak pinak, dan akan kembali kepada kita sebesar kebencian yang kita tebarkan.
Mari tanyakan pada diri sendiri, buat apa kebencian ini? Adakah manfaatnya? Adakah akibat diesok hari buat diri kita dan anak cucu kita? Adakah jalan yang lebih baik? Karena ranjau-ranjau kebencian itu akan melukai orang yang membenci, juga orang yang dibenci. Dua-duanya sama-sama terluka.
Namun ada yang harus digaris bawahi, bahwa kebencian tidaklah sama dengan ketegasan sikap dalam menegakkan aturan dan batas-batas norma kehidupan. Kebencian lebih condong mengarah pada subjek, sedang ketegasan lebih mengacu pada perilaku dan perbuatan.
Semakin jauh kita memandang ke depan, semestinya semakin besar nilai perbuatan kita hari ini bagi kemanusiaan.  Semakin berhati-hati dalam menentukan langkah dalam bertindak.

Sampaikan Sesuatu yang Manis Melalui Telinga Kiri! & 8 Alasan Butuh Sex Lebih

Jika Anda ingin mengungkapkan bahwa Anda mencintai seseorang, Anda sebaiknya menyampaikannya melalui telinga mereka sebelah kiri, ungkap sebuah penelitian baru.
Seseorang akan nampak lebih mengingat kata-kata emosional seperti "cinta", jika mereka mendengarnya melalui telinga kiri, suatu penelitian oleh para ahli ilmu jiwa di Sam Houston State University, Texas.
Hal ini berarti bahwa jika sesuatu yang baik didengar melalui telinga kanan, mereka cenderung lebih mudah melupakan.
Para peneliti mengatakan bahwa penemuannya dapat dijelaskan oleh fakta bahwa telinga kiri dikontrol oleh otak sebelah kanan, yang bertangung jawab untuk proses hal-hal emosional.
"Penemuan ini konsisten dengan peranan otak sebelah kanan dalam memproses rangsangan emosional," ungkap Dr. Teow-Chong dalam pernyataannya di Kongres Psikologi Eropa, yang digelar minggu ini.
Penelitian Sim melibatkan 26 orang yang mendengarkan kata-kata berbeda melalui ke dua telinga dalam waktu yang sama. Kata-kata disusun dari kata-kata emosional seperti "depresi" sampai kata-kata non emosional seperti "menggabung".
Setelah latihan, para partisipan ditanya sejumlah kata-kata yang mereka telah dengar.
Para peneliti menemukan bahwa partisipan memiliki ingatan yang lebih kuat terhadap kata-kata emosional yang mereka telah dengar melalui telinga sebelah kiri. Pengulangan yang sama melalui telinga sebelah kanan tidak sekuat yang disampaikan melalui telinga sebelah kanan.
8 Alasan Butuh Sex Lebih

Siapa bilang hubungan seks hanya memberi menikamatan? Berikut ini kami sajikan beberapa hasil studi tentang manfaat lain dari seks.
  • Saat bercinta, wanita akan memproduksi hormon estrogen dua kali lebih besar. Seperti diketahui, hormon itu bagus untuk kesehatan rambut dan kulit.
  • Hubungan seks sering disertai keringat. Itu artinya, metabolisme tubuh dirangsang untuk bekerja dengan baik. Tahukah Anda, keringat bertugas membuang zat racun dari dalam tubuh?
  • Bercinta selama 26 menit [sampai orgasme], sama dengan jogging atau renang 20 putaran, yang bisa membakar kalori dari separo pizza reguler. Hal ini baik untuk diet, bukan?
  • Hubungan seks yang dilakukan suka sama suka, akan memacu pelepasan andhorpin ke darah. Itulah kenapa tubuh terasa ringan dan menyenangkan saat bercinta. Tapi, selain itu, ternyata andhorpin baik untuk mengurangi depresi.
  • Hormon oxytocin yang dikeluarkan sesaat setelah orgasme, adalah obat penenang paling aman. Jangan heran bila Anda merasa mengantuk, setelah berhubungan intim. Kalau oxytocin datang, susah tidur pun hilang.
  • Seks biasanya tanpa disertai ciuman terasa hambar. Tanpa diduga, ternyata ciuman yang dilakukan, baik untuk merangsang produksi saliva, yang berguna untuk mempertahankan keasaman mulut dan memberantas bakteri. Dengan begitu, sakit gigi dan bau mulut pun terhindar.
  • Berhubungan intim selama 20 menit [tak termasuk foreplay], baik untuk melatih kerja kardiovaskular untuk memperlancar aliran darah dari jantung ke seluruh tubuh, termasuk otak. Dengan begitu, selain jantung bertambah kuat, sakit kepala pun hilang.
  • Semakin sering melakukan seks, semakin banyak produksi antihistamine tubuh. Dengan begitu, tubuh akan terbiasa bekerja keras dan hal ini bermanfaat bagi daya tahan tubuh. Tapi, antihistamine juga baik untuk melancarkan pernapasan, lho.
Tentu, agar hasilnya maksimal, hubungan intim sebaiknya hanya dilakukan secara aman bersama pasangan resmi.

10 Tips Menemukan dan Memelihara Hubungan Asmara

1. Jangan jatuh cinta dengan seseorang yang sangat berpotensi. Terlalu banyak pria dan wanita yang memilih teman atau tinggal dalam hubungan dengan harapan bahwa orang lain akan berubah.
Jujurlah dan jadilah diri sendiri dan bertanya: "Dapatkah saya mencintai orang ini dengan cara yang sebenarnya dimana mereka sekarang tanpa harapan untuk berubah?" jika tidak, carilah yang lain.
2. Jangan memusingkan nafsu birahi. Dalam perasaan yang terburu-buru, orang melakukan hubungan seksual akan menciptakan suatu keintiman yang salah, yang akan menuju kekecewaan.
Sisihkan waktu untuk menciptakan hubungan emosional yang asli dan membiarkan hubungan seksual yang penuh gairah tumbuh.
3. Jangan mengabaikan keputusasaan untuk memiliki suatu hubungan. Misalnya, jika dia membuat suatu pernyataan seperti "Saya tidak melaksanakan komitmen dengan benar," Percayailah dia.
Tanya pada diri sendiri, "Apakah orang ini bersedia secara emosional dan situsioanal?" (Orang cenderung untuk menghabiskan waktu untuk hobinya kemudian baru pasangannya).
4. Jangan mengasumsikan teman Anda secara "fisik" mengetahui apa yang Anda inginkan dan butuhkan.
Bertanggung jawab untuk mengungkapkan perasaan Anda dan saling membutuhkan satu sama lain. Ini akan menghindari konflik dan hubungan emosional yang dalam diantara Anda.
5. Terima pasangan Anda apa adanya. Ketika pasangan memasuki tahap bulan madu, mereka sering merasa puas satu sama lain.
Teruskan untuk melakukan hal romantis satu sama lain dalam setiap hubungan, tidak hanya di tahap awal. Misalnya, buatlah "date night " sekali seminggu.
6. Bersikaplah empatik terhadap pasangan Anda. Sisihkan beberapa saat rencana Anda dan perhatikan pasangan Anda untuk memahami pemikirannya. Memahami dan mensyahkan perasaan pasangan Anda tidak berarti Anda harus setuju dengan mereka. Jika tidak hal ini berarti Anda harus menyerahkan pada kebutuhan Anda sendiri. Sering kali, perasaan memahami akan berarti lebih untuk pasangan Anda dibanding menjadi benar atau memenangkan pertarungan.
7. Fokuskan pada apa yang Anda sukai dari pasangan Anda dan apa yang telah mereka lakukan dengan benar- alih-alih tentang kesalahan mereka.
8. Kekasih Anda kembali. Orang yang mencintai Anda kembali. Anda tidak akan terlibat dengan seseorang yang akan mencintai Anda.
9. Anda tidak merasa Anda berjalan diatas kulit telur. Jika Anda memiliki perasaan yang kuat dalam perut Anda, itu bukan cinta, melainkan Anda mencoba untuk mendapatkan persetujuan.
10. Hubungan yang sehat akan meningkatkan penghargaan diri.
Untuk mendapatkan hubungan yang harmonis, setiap pasangan perlu untuk mengekspos diri mereka sendiri. Hubungan yang sehat terjadi ketika kedua pasangan merasakan aman untuk menyatakan diri mereka sebenarnya terhadap masing-masing.

Empat Tanda Cinta Sejati

Anda dapat menemukan seseorang yang benar-benar sangat cocok untuk dijadikan pasangan hidup dan bahkan memilikinya lebih dari satu dalam hidup Anda. Tetapi kemudian bagaimana Anda benar-benar mengetahuinya dengan yakin?
Berikut bantuan untuk meyakinkan keputusan hubungan Anda:

Ungkapkan keinginan dan mengapa menginginkannya?
Anda harus memiliki kejelasan tidak hanya tentang apa yang Anda ingin dari cinta, tetapi apa yang diinginkan dalam hidup dengan pasangan Anda. Segera setelah mengetahui itu, Anda akan yakin telah masuk dalam suatu hubungan dengan tujuan dan visi yang jelas seperti apa hubungan Anda dengan dia. Menentukan kriteria akan membantu terhindar dari kesulitan terlibat dengan seseorang yang tidak cocok bagi Anda.
Ukur romantisme Anda
Meskipun kedengarannya basi, buatlah daftar harapan pasangan ideal Anda. Isi dengan keinginan pasangan sempurna, istimewa tetapi realistis. Semakin banyak Anda tahu apa yang cocok bagi Anda, semakin mudah menangkap momen kapan dia bisa berjalan bersama Anda.
Cintai diri sendiri
Ada pepatah lama mengatakan: “Anda tidak akan bisa membahagiakan orang lain sampai Anda membahagiakan diri sendiri.” Hal ini tidak hanya akan membantu pada saat bertemu dengan seseorang yang baru tetapi juga membantu Anda memulai hubungan pada saat yang tepat.
Jadilah yang terbaik
Cinta bukan hanya sekedar mencari seseorang yang akan membuat Anda bahagia. Kecocokan akan menghasilkan yang terbaik- mungkin seseorang yang akan membuat Anda menjadi orang yang bahagia dan lebih produktif.
Cara terbaik untuk menemukan cinta sejati adalah pintar-pintarlah memilih seseorang dan jelas mengapa Anda memilihnya.

Teh Minuman Kesehatan

Teh merupakan tanaman daerah tropis dan subtropis yang secara ilmiah dikenal dengan Camellia Sinensis. Dari kurang lebih 3000 jenis teh hasil perkawinan silang, didapatkan 3 macam teh hasil proses, yaitu teh hijau, teh oolong, dan teh hitam. Cara pengolahan teh yaitu dengan merajang daun teh dan dijemur di bawah sinar matahari sehingga mengalami perubahan kimiawi sebelum dikeringkan. Perlakuan tersebut akan menyebabkan warna daun menjadi coklat dan memberi cita rasa teh hitam yang khas.
Teh hijau, jenis teh tertua, amat disukai terutama oleh masyarakat Jepang dan Cina. Di sini daun teh mengalami sedikit proses pengolahan, hanya pemanasan dan pengeringan sehingga warna hijau daun dapat dipertahankan. Sedangkan teh oolong lebih merupakan jenis peralihan antara teh hitam dan teh hijau. Ketiga jenis teh masing-masing memiliki khasiat kesehatan karena mengandung ikatan biokimia yang disebut polyfenol, termasuk di dalamnya flavonoid. Flavonoid merupakan suatu kelompok antioksidan yang secara alamiah ada di dalam sayur-sayuran, buah-buahan, dan minuman seperti teh dan anggur.
Subklas polifenol meliputi flavonol, flavon, flavanon, antosianidin, katekin, dan biflavan. Turunan dari katekin seperti epi-cathecin (EC), epigallo-cathecin (EGC), epigallo-cathecin gallate (EGCg), dan quercetin umumnya ditemukan di dalam teh. EGCg dan quercetin merupakan anti oksidan kuat dengan kekuatan hingga 4-5 kali lebih tinggi dibandingkan vitamin E dan C yang juga merupakan antioksidan potensial. Antioksidan diketahui mampu menghindarkan sel dari kerusakan mengingat setiap kerusakan sel akan menyumbang lebih dari 50 penyakit.
Teh hijau mengandung EGCg, demikian juga teh hitam, demikian dikatakan seorang ahli biokimia. Dalam sebuah studi yang dilakukan peneliti Belanda menyebutkan, mengkonsumsi 4-5 cangkir teh hitam setiap hari akan menurunkan resiko stroke hingga 70% dibanding dengan mereka yang mengkonsumsi teh 2 cangkir sehari atau kurang. Laporan lainnya menyebutkan lebih banyak mengkonsumsi teh hitam berhubungan dengan rendahnya kasus serangan jantung. John Folts, Direktur Sekolah Medis, Pusat Penelitian dan Pencegahan Arteri Trombosis, Universitas Wisconsin, AS menemukan kunci khasiat dalam teh yaitu flavonoid. Hasil penelitiannya menunjukkan, flavonoid dalam teh hitam mampu menghambat penggumpalan sel-sel platelet darah sehingga mencegah penyumbatan pembuluh darah pada penyakit hantung koroner dan stroke. Studi lain menyebutkan bahwa peminum teh fanatik memiliki kadar kolesterol dan tekanan darah yang rendah, meskipun masih belum jelas apakah semuanya itu langsung disebabkan karena teh.
Para peneliti di Universitas Case Western Reserve, Cleveland, AS menemukan pengaruh penggunaan teh hijau pada kulit hingga 90 %. Ternyata teh sangat efektif melindungi kulit dari sinar matahari yang dapat mengakibatkan kanker kulit. Teh juga diketahui mengandung fluoride yang dapat menguatkan email gigi dan membantu mencegah kerusakan gigi. Dalam suatu studi laboratorium di Jepang, para ahli menemukan bahwa teh membantu mencegah pembentukan plak gigi dan membunuh bakteri mulut penyebab pembengkakan gusi.
Penelitian di Jepang menunjukkan, daerah penghasil teh yang pendudukanya terkenal sebagai peminum teh fanatik, sangat rendah angka kematiannya yang disebabkan oleh kanker. Hasil studi lainnya, dilakukan kerjasama antara tim peneliti Oguni dan pusat penelitian kanker di Beijing untuk mempelajari pengaruh ekstrak teh hijau pada tikus yang telah diberi ransum makanan karsinogenik (zat pemicu kanker). Dilaporkan, angka rata-rata kanker pada tikus yang memperoleh ekstrak teh hijau setengah dari tikus yang tidak memperoleh ekstrak teh hijau.
Para peneliti yakin bahwa polifenol yang dikenal sebagai cathecin yang terdapat pada teh hijau, membantu tubuh manusia melawan sel kanker. Studi lainnya dilakukan oleh Oguni dan Dr. Masami Yamada dari Hamamatsu Medical Center menemukan cathecin membunuh Helicobator pylori, bakteri pemicu kanker lambung.

Serba-Serbi Stroke

Apakah stroke itu ?

Penyakit stroke adalah gangguan fungsi otak akibat aliran darah ke otak mengalami gangguan (berkurang). Akibatnya, nutrisi dan oksigen yang dbutuhkan otak tidak terpenuhi dengan baik. Penyebab stroke ada 2 macam, yaitu adanya sumbatan di pembuluh darah (trombus), dan adanya pembuluh darah yang pecah.
Umumnya stroke diderita oleh orang tua, karena proses penuaan menyebabkan pembuluh darah mengeras dan menyempit (arteriosclerosis) dan adanya lemak yang menyumbat pembuluh darah (atherosclerosis). Tapi beberapa kasus terakhir menunjukkan peningkatan kasus stroke yang terjadi pada usia remaja dan usia produktif (15 - 40 tahun). Pada golongan ini, penyebab utama stroke adalah stress, penyalahgunaan narkoba, alkohol, faktor keturunan, dan gaya hidup yang tidak sehat. 

Penyebab stroke
Pada kasus stroke usia remaja, faktor genetika (keturunan) merupakan penyebab utama terjadinya stroke. Sering ditemui kasus stroke yang disebabkan oleh pembuluh darah yang rapuh dan mudah pecah, atau kelainan sistem darah seperti penyakit hemofilia dan thalassemia yang diturunkan oleh orang tua penderita. Sedangkan jika ada anggota keluarga yang menderita diabetes (penyakit kencing manis), hipertensi (tekanan darah tinggi), dan penyakit jantung, kemungkinan terkena stroke menjadi lebih besar pada anggota keluarga lainnya.
Penyebab serangan stroke lainnya adalah makanan dengan kadar kolesterol jahat (Low Density Lipoprotein) yang sangat tinggi. Koleserol jahat ini banyak terdapat pada junk food, atau makanan cepat saji. Selain itu, penyebab terjadinya serangan stroke lainnya adalah kebiasaan malas berolah raga dan bergerak, banyak minum alkohol, merokok, penggunaan narkotika dan zat adiktif, waktu istirahat yang sangat kurang, serta stress yang berkepanjangan. Pecahnya pembuluh darah juga sering diakibatkan karena penyakit tekanan darah tinggi (hipertensi). 

Gejala terjadinya serangan stroke 
Gejala awal stroke umumnya pusing, kepala serasa berputar (seperti penyakit vertigo), kemudian disusul dengan gangguan berbicara dan menggerakkan otot mulut. Gejala lainnya adalah tergangguanya sensor perasa (tidak bisa merasakan apapun , seperti dicubit atau ditusuk jarum) dan tubuh terasa lumpuh sebelah, serta tidak adanya gerakan refleks. Sering juga terjadi buta mendadak atau kaburnya pandangan (karena suplai darah dan oksigen ke mata berkurang drastis), terganggunya sistem rasa di mulut dan otot-otot mulut (sehingga sering dijumpai wajah penderita menjadi mencong), lumpuhnya otot-otot tubuh yang lain, dan terganggunya sistem memory dan emosi. Sering dijumpai penderita tidak dapat menghentikan tangisnya karena lumpuhnya kontrol otak pada sistem emosinya. Hal itu membuat penderita stroke berlaku seperti penderita penyakit kejiwaan, padahal bukan. Hal-hal seperti ini yang perlu dimengerti oleh keluarga penderita.

Proses penyembuhan
Ada 2 proses penyembuhan utama yang harus dijalani penderita. Pertama adalah penyembuhan dengan obat-obatan di rumah sakit. Kontrol yang ketat harus dilakukan untuk menjaga agar kadar kolesterol jahat dapat diturunkan dan tidak bertambah naik. Selain itu, penderita juga dilarang makan makanan yang dapat memicu terjadinya serangan stroke seperti junk food dan garam (dapat memicu hipertensi).
Proses penyembuhan kedua adalah fisiotherapy, yaitu latihan otot-otot untuk mengembalikan fungsi otot dan fungsi komunikasi agar mendekati kondisi semula. Fisiotherapi dilakukan bersama instruktur fisiotherapi, dan pasien harus taat pada latihan yang dilakukan. Jika fisiotherapi ini tidak dijalani dengan sungguh-sungguh, maka dapat terjadi kelumpuhan permanen pada anggota tubuh yang pernah mengalami kelumpuhan.
Kesembuhan pada penderita stroke sangat bervariasi. Ada yang bisa sembuh sempurna (100 %), ada pula yang cuma 50 % saja. Kesembuhan ini tergantung dari parah atau tidaknya serangan stroke, kondisi tubuh penderita, ketaatan penderita dalam menjalani proses penyembuhan, ketekunan dan semangat penderita untuk sembuh, serta dukungan dan pengertian dari seluruh anggota keluarga penderita. Seringkali ditemui bahwa penderita stroke dapat pulih kembali, tetapi menderita depresi hebat karena keluarga mereka tidak mau mengerti dan merasa sangat terganggu dengan penyakit yang dideritanya (seperti sikap tidak menerima keadaan penderita, perlakuan kasar karena harus membersihkan kotoran penderita, menyerahkan penderita kepada suster yang juga memperlakukan penderita dengan kasar, dan sebagainya). Hal ini yang harus dihindarkan jika ada anggota keluarga yang menderita serangan stroke.

Sabtu, 22 Januari 2011

2.002 Penderita AIDS di Jabar Diduga Kena HIV Sejak Sekolah

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Jabar sejak 1989 hingga Desember 2010 secara kumulatif terdapat 5.680 kasus HIV-AIDS di Jawa Barat. Di mana 3.512 merupakan penderita AIDS dan 2.168 HIV positif. Dari data tersebut, kasus AIDS yang paling tinggi tercatat pada kelompok usia 20 – 29 tahun, yaitu mencapai 2.002 kasus.

"Sinyalemen ini menunjukkan mereka bisa saja terinfeksi HIV sejak usia sekolah. Seperti diketahui, masa perkembangan HIV hingga menjadi AIDS bisa
berkisar 10 tahun," ujar Sekretaris Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Provinsi Riadi MPH, dalam rilis yang diterima detikbandung, Sabtu (22/1/2011).

Karena itu, kata dia, sosialisasi pencegahan HIV-AIDS di sekolah harus semakin gencar dilakukan. "Sosialiasi itu bisa melalui kegiatan dan pelajaran di sekolah. Program pencegahan HIV-AIDS ini diharapkan efektif menekan laju kasus HIV di kalangan remaja, khususnya para pelajar," katanya.

Riadi juga menjelaskan program pengurangan dampak buruk narkoba suntik atau Harm Reduction di Jabar sudah mulai stabil dalam menekan laju kasus HIV
di kalangan pengguna napza suntik (penasun).

"Saat ini yang diperlukan adalah pengembangan dan perluasan layanan. Contohnya Program Terapi Rumatan Metadon  atau PTRM dapat diperluas hingga ke berbagai tempat  yang memiliki jumlah penasun tinggi," katanya.

Melalui PTRM, para pengguna narkoba suntik mendapat terapi agar mengalihkan kebiasaannya menyuntik narkoba dengan meminum obat metadon. Terapi dilakukan
di bawah pengawasan medis. Dengan demikian risiko penularan HIV akibat penggunaan jarum suntik bergantian di kalangan penasun dapat ditekan.

Hingga kini PTRM di Jawa Barat telah dijalankan di 10 tempat, yaitu di RS Hasan Sadikin Bandung, RSUD Kota Sukabumi, RSUD Kota Tasikmalaya, RSUD Kota Bekasi, RSUD Kota Cirebon, Puskesmas Bogor Timur, Puskesmas Sukarahayu Subang, Puskesmas Sukmajaya Depok, Lapas Banceuy dan Rutan Kebon Waru Bandung.(ern/ern)

Motor Yang Lebih Kuat dari Mobil

Gambar Bila selama ini kekuatan motor selalu dianggap inferior dibanding mobil, coba pikirkan lagi. Sebab motor asal Ceko ini ternyata sanggup menyemburkan tenaga yang lebih besar dibandingkan dengan mobil pada umumnya.

Bahkan bila disandingkan dengan motor-motor Ducati yang terkenal kencang, FGR 2500 V6 yang diberi nama Midalu ini ternyata juga jauh lebih kuat. Hal itu tidaklah mengherankan, sebab kapasitas mesin motor ini pun juga tidak lazim yakni mencapai 2.442 cc.

Dari sebonggol mesin four-temporal, water cooling, enam silinder, DOHC yang digendongnya serta transmisi enam percepatan, tenaga sebesar 240 hp dan torsi lebih dari 200 Nm dapat tersembur dengan ganas.

Tubuh motor bermodel naked bike ini tampak berotot dengan rangka tubular yang menghiasi bagian tengah motor. Belum lagi kaki-kaki kekar yang kemudian bersanding dengan lengan ayun yang tidak kalah besar di bagian belakang.

Motor ini sendiri diproduksi oleh MOTO FGR and FPOS-Kovovyroba di Ceko dan rencananya hanya akan diproduksi sesuai pesanan. Namun sayang tidak dijelaskan lebih spesifik detail motor ini berikut harga jualnya.

  • Volume 2.442 cm3
  • Tipe mesin four-temporal, water cooling, six silinder, DOHC
  • Cylindre angle  90°
  • Berat 107 kg
  • Sistem pendingin Water
  • Konsumsi BBM: 6-8 liter/100 km
  • Girboks 6 kecepatan
  • Bore x stroke 90 x 64 mm
  • Daya 240 HP
  • Torsi 200 Nm
  • Rasio kompresi 9,9 : 1

Mengemudi 3 Jam Nonstop Efeknya Sama Seperti Mabuk

Ilustrasi Getty ImagesSama seperti efek alkohol, rasa letih dapat mengurangi kewaspadaan saat mengemudi. Hanya dalam 3 jam, mengemudi terus menerus tanpa istirahat sudah menyamai efek alkohol dalam kadar maksimal yang diizinkan bagi pengendara yakni 0,08 persen.

Bagi polisi, mengemudi dalam kondisi letih dan mengantuk lebih mengkhawatirkan dibandingkan dalam pengaruh alkohol. Pasalnya kadar rasa letih sulit diukur dengan akurat, sementara alkohol bisa dengan mudah dideteksi menggunakan alat khusus.

Padahal temuan para peneliti dari Cardiff University menunjukkan, 20 persen kecelakaan lalu lintas disebabkan karena pengemudinya mengantuk. Selain itu, para peneliti juga mengungkap bahwa 30 persen pengendara sepeda motor mengaku pernah mengemudi dalam kondisi mengantuk.

Untuk membandingkan efek rasa letih dan mengantuk dengan efek alkohol, para peneliti melibatkan 14 relawan pria berusia 21-25 tahun. Para relawan dibagi menjadi 3 kelompok, masing-masing diminta mengemudi tanpa istirahat di bawah pengawasan selama 2 jam, 4 jam dan 8 jam.

Berdasarkan tingkat kesalahan yang dilakukan termasuk melanggar marka jalan, para peneliti mendapati bahwa mengemudi selama 2 jam memberikan efek yang sama dengan alkohol pada kadar 50 mL tiap 100mL darah. Kadar tersebut sudah melebihi 50 persen dari batas yang diizinkan di Inggris yakni 80 mL tiap 100 mL darah.

Dalam 3 jam, rasa letih akibat mengemudi memberikan efek setara dengan alkohol dalam kadar maksimal yang diizinkan yakni 80 mL tiap 100 mL darah. Sedangkan setelah mengemudi 4,5 jam, efekya sudah menyamai pengemudi yang mabuk berat dengan kadar alkohol 100 mL tiap 100 mL darah.

"Kadang-kadang rasa letih dan mengantuk bisa diatasi dengan memutar musik atau membuka jendela agar angin bisa masuk. Namun efeknya tidak lama, sehingga sebaiknya dibatasi untuk tidak mengemudi lebih dari 2 jam nonstop," ungkap para peneliti

Motor Koleksi Sylvester Stallone di Film Expendables Dilelang

 Motor chopper milik Sylvester Stallone akan segera masuk balai lelang. Motor ini merupakan motor yang dibuat secara khusus untuk film The Expendables.

Motor lansiran tahun 2009 ini akan dilepas oleh balai lelang Barrett-Jackson besok di Arizona, Amerika Serikat.

"Ini adalah chopper unik yang dikendarai oleh Sly di film blockbuster The
Expendables. Motor ini diambil dari koleksi Sylvester Stallone," tulis
Barrett-Jackson di situs resminya.

Untuk desain luarnya, motor ini terlihat seperti chopper pada umumnya dengan stang yang tinggi. Di tangki bensinnya ada gambar burung elang yang berdiri di atas tengkorak. Di bawah gambar itu terdapat tulisan Expendables.

"Logo Expendables di-airbrush pada tangki, bersama dengan tanda tangan Sylvester Stallone. Untuk pemenang juga akan mendapat foto motor ini selama syuting yang ditanda-tangani oleh Sylvester Stallone," jelas Barrett-Jackson.

Untuk dapur pacunya, motor ini dilengkapi oleh mesin dua silinder dengan
transmisi enam percepatan. "Ini adalah tunggangan unik dengan mesin Ultima 124cid, transmisi Baker, sasis DNA, Springer di bagian depan dan cat hitam dengan kabel internal," paparnya.

"Chopper ini ramping, seksi dan akan mengundang perhatian dan hormat kemana pun anda pergi. Tunggangan apik dengan 0 kilometer, seolah ini hanya dipakainya hanya di film," pungkas Barrett-Jackson.

SMS Tingkatkan Kemampuan Mengeja Anak

Kekhawatiran bahwa kegiatan ber-SMS membuat kemampuan baca tulis siswa sekolah menjadi buruk mungkin ada benarnya. Namun para orangtua sebaiknya tak perlu terlalu khawatir, studi terbaru menyebutkan, ber-SMS bagi anak-anak dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam mengeja kata.
Kegiatan ber-SMS di kalangan anak-anak memang kerap menjadi perdebatan. Sebagian guru dan para orangtua mengeluhkan, penggunaan kata-kata singkatan dan bahasa khas SMS lainnya mempengaruhi bahasa tulisan anak-anak.

Namun studi yang dilakukan para peneliti di Coventry University berkata lain, mereka mengatakan, dengan memberikan bimbingan yang baik saat anak ber-SMS, hasilnya akan membuat kemampuan baca tulis dan mengeja anak-anak menjadi lebih baik.

Dilansir Telegraph dan dikutip detikINET, Sabtu (22/01/2011), dalam penelitian tersebut, dilibatkan sebanyak 114 siswa sekolah berusia antara sembilan sampai sepuluh tahun.

Mereka lantas dibagi dalam dua kelompok. Kelompok pertama adalah siswa tidak pernah ber-SMS dan yang kedua, yang sering melakukan kegiatan SMS dan diminta untuk rutin melakukannya selama sepuluh bulan.

Sebelum dan sesudah masa penelitian, kedua kelompok diberi tugas membaca, mengeja dan pelafalan kata. Selain itu, kemampuan mereka pun dimonitor setiap minggunya.

Hasilnya, riset yang dipublikasikan dalam Journal of Computer Assisted Learning ini menemukan adanya kontribusi yang kuat dari penggunaan SMS dalam perkembangan kemampuan mengeja para partisipan yang gemar ber-SMS.

"Terlihat bahwa ada bukti konsisten bahwa kebiasaan SMS di kalangan anak-anak memberi dampak positif pada keahlian mereka membaca dan mengeja kata. Nyatanya ini tidak merusak perkembangan berbahasa mereka," kata Profesor Clare Wood, salah satu peneliti dalam st

Senin, 17 Januari 2011

Hati-hati Untuk Anda Yang Suka Duduk Menyilangkan Kaki

silang kaki
Mereka yang gemar menyilangkan kaki ketika duduk dalam waktu lama, akan merasakan hal-hal yang tidak menyenangkan (tidak sehat) a.l. :
1. Tulang belakang mereka perlahan2 menjadi bengkok membentuk huruf C
2. Mereka akan mengalami sakit leher dan punggung pada 1 sisi
3. Untuk wanita, pundaknya akan condong ke satu sisi dan menyebabkan tali pengikat Bra turun pada bagian pundak yang miring
Usahakan untuk tidak menyilangkan kaki ketika anda duduk untuk jangka waktu lama.

Buah Sirsak Pembunuh Kanker

buah sirsak
Soursop, buah dari pohon Graviola adalah pembunuh alami sel kanker yang ajaib dengan 10.000 kali lebih kuat dari pada terapi kemo. Tapi kenapa kita tidak tahu?
Karena salah satu perusahaan Dunia merahasiakan penemuan riset mengenai hal ini se-rapat2nya, mereka ingin agar dana riset yang dikeluarkan sangat besar, selama bertahun-tahun, dapat kembali lebih dulu plus keuntungan berlimpah dengan cara membuat pohon Graviola Sintetis sebagai bahan baku obat dan obatnya djual kepasar Dunia.
Memprihatinkan, beberapa orang meninggal sia2, mengenaskan, karena keganasan kanker, sedangkan perusahaan raksasa, pembuat obat dengan omzet milyaran dollar menutup rapat2 rahasia keajaiban pohon Graviola ini.
Pohonnya rendah, di Brazil dinamai “Graviola”, di Spanyol “Guanabana” bahasa Inggrisnya “Soursop”. Di Indonesia, ya buah Sirsak.Buahnya agak besar, kulitnya berduri lunak, daging buah berwarna putih, rasanya manis2 kecut/asam, dimakan dengan cara membuka kulitnya atau dibuat jus.
Khasiat dari buah sirsak ini memberikan effek anti tumor/kanker yang sangat kuat,dan terbukti secara medis menyembuhkan segala jenis kanker.Selain menyembuhkan kanker, buah sirsak juga berfungsi sebagai anti bakteri,anti jamur(fungi) ,effektive melawan berbagai jenis parasit/cacing, menurunkan tekanan darah tinggi, depresi, stress, dan menormalkan kembali sistim syaraf yang kurang baik.

Salah satu contoh betapa pentingnya keberadaan Health Sciences Institute bagi orang2 Amerika adalah Institute ini membuka tabir rahasia buah ajaib ini.Fakta yang mencengangkan adalah: Jauh dipedalaman hutan Amazon, tumbuh “pohon ajaib”, yang akan merubah cara berpikir anda, dokter anda, dan dunia mengenai proses penyembuhan kanker dan harapan untuk bertahan h id up. Tidak ada yang bisa menjanjikan lebih dari hal ini, untuk masa2 yang akan datang.
buah sirsak
Riset membuktikan “pohon ajaib” dan buahnya ini bisa :
  • Menyerang sel kanker dengan aman dan effektive secara alami, TANPA rasa mual, berat badan turun, rambut rontok, seperti yang terjadi pada terapi kemo.
  • Melindungi sistim kekebalan tubuh dan mencegah dari infeksi yang mematikan.
  • Pasien merasakan lebih kuat, lebih sehat selama proses perawatan / penyembuhan.
  • Energi meningkat dan penampilan phisik membaik.
Sumber berita sangat mengejutkan ini berasal dari salah satu pabrik obat terbesar di Amerika.Buah Graviola di-test di lebih dari 20 Laboratorium, sejak tahun 1970-an sampai beberapa tahun berikutnya.Hasil Test dari ekstrak (sari) buah ini adalah :
  • Secara effektive memilih target dan membunuh sel jahat dari 12 type kanker yang berbeda, diantaranya kanker : Usus Besar, Payudara, Prostat, Paru2, dan Pankreas.
  • Daya kerjanya 10.000 kali lebih kuat dalam memperlambat pertumbuhan sel kanker dibandingkan dengan Adriamycin dan Terapi Kemo yang biasa digunakan!
  • Tidak seperti terapi kemo, sari buah ini secara selective hanya memburu dan membunuh sel2 jahat dan TIDAK membahayakan/ membunuh sel2 sehat!
Riset telah dilakukan secara ekstensive pada pohon “ajaib” ini,selama bertahun-tahun tapi kenapa kita tidak tahu apa2 mengenai hal ini? Jawabnya adalah : Begitu mudah kesehatan kita, keh id upan kita, dikendalikan oleh yang memiliki uang dan kekuasaan!
buah sirsak
Salah satu perusahaan obat terbesar di Amerika dengan omzet milyaran dollar melakukan riset luar biasa pada pohon Graviola yang tumbuh dihutan Amazon ini.Ternyata beberapa bagian dari pohon ini : kulit kayu,akar, daun, daging buah dan bijinya, selama berabad-abad menjadi obat bagi suku Indian di Amerika Selatan untuk menyembuhkan : sakit jantung, asma, masalah liver (hati) dan rematik. Dengan bukti2 ilmiah yang minim, perusahaan mengucurkan Dana dan Sumber Daya Manusia yang sangat besar guna melakukan riset dan aneka test. Hasilnya sangat mencengangkan. Graviola secara ilmiah terbukti sebagai mesin pembunuh sel kanker!
Tapi, kisah Graviola hampir berakhir disini.Kenapa? Dibawah Undang2 Federal, sumber bahan alami untuk obat DILARANG / TIDAK BISA dipatentkan. Perusahaan menghadapi masalah besar, berusaha sekuat tenaga dengan biaya sangat besar untuk membuat sinthesa/kloning dari Graviola ini agar bisa dipatentkan sehingga dana yang dikeluarkan untuk Riset dan Aneka Test bisa kembali, dan bahkan meraup keuntungan besar.Tapi usaha ini tidak berhasil.Graviola tidak bisa di-kloning.Perusaha an gigit jari setelah mengeluarkan dana milyaran dollar untuk Riset dan Aneka Test.
Ketika mimpi untuk mendapatkan keuntungan besar ber-angsur2 memudar, kegiatan riset dan test juga berhenti. Lebih parah lagi, perusahaan menutup proyek ini dan memutuskan untuk TIDAK mempublikasikan hasil riset ini.
Beruntunglah, ada salah seorang Ilmuwan dari Team Riset tidak tega melihat kekejaman ini terjadi.Dengan mengorbankan karirnya,dia menghubungi sebuah perusahaan yang biasa mengumpulkan bahan2 alami dari hutan Amazon untuk pembuatan obat.
Ketika para pakar riset dari Health Sciences Institute mendengar berita keajaiban Graviola, mereka mulai melakukan riset. Hasilnya sangat mengejutkan. Graviola terbukti sebagai pohon pembunuh sel kanker yang effektive.
The National Cancer Institute mulai melakukan riset ilmiah yang pertama pada tahun 1976. Hasilnya membuktikan bahwa daun dan batang kayu Graviola mampu menyerang dan menghancurkan sel2 jahat kanker. Sayangnya hasil ini hanya untuk keperluan intern dan tidak dipublikasikan.
Sejak 1976, Graviola telah terbukti sebagai pembunuh sel kanker yang luar biasa pada uji coba yang dilakukan oleh 20 Laboratorium Independence yang berbeda.
buah sirsak
Suatu studi yang dipublikasikan oleh the Journal of Natural Products menyatakan bahwa studi yang dilakukan oleh Catholic University di Korea Selatan, menyebutkan bahwa salah satu unsur kimia yang terkandung d id alam Graviola,mampu memilih, membedakan dan membunuh sel kanker Usus Besar dengan 10.000 kali lebih kuat dibandingkan dengan Adriamycin dan Terapi Kemo!
Penemuan yang paling mencolok dari study Catholic University ini adalah: Graviola bisa menyeleksi memillih dan membunuh hanya sel jahat kanker, sedangkan sel yang sehat tidak tersentuh/terganggu . Graviola tidak seperti terapi kemo yang tidak bisa membedakan sel kanker dan sel sehat, maka sel2 reproduksi (seperti lambung dan rambut) dibunuh habis oleh Terapi Kemo, sehingga timbul effek negative: rasa mual dan rambut rontok.
Sebuah studi di Purdue University membuktikan bahwa daun Graviola mampu membunuh sel kanker secara effektive, terutama sel kanker: Prostat, Pankreas, dan Paru2. Setelah selama kurang lebih 7 tahun tidak ada berita mengenai Graviola, akhirnya berita keajaiban ini pecah juga, melalui informasi dari Lembaga2 tsb.diatas.
Pasokan terbatas ekstrak Graviola yang di budi dayakan dan dipanen oleh orang2 pribumi Brazil , kini bisa diperoleh di Amerika.
Kisah lengkap tentang Graviola, dimana memperolehnya, dan bagaimana cara memanfaatkannya, dapat dijumpai dalam Beyond Chemotherapy: New Cancer Killers, Safe as Mother’s milk, sebagai free special bonus terbitan Health Sciences Institute.
Sekarang anda tahu manfaat buah sirsak yang luar biasa ini. Rasanya manis2 kecut menyegarkan. Buah alami 100% tanpa efek samping apapun.Sebar luaskan kabar baik ini kepada keluarga, saudara, sahabat,dan teman yang anda kasihi.